sianida

Sianida

Bahan kimia Sianida (CN-) merupakan kelompok senyawa yang tersusun oleh atom karbon (C) dan nitrogen (N). Kelompok senyawa ini ditemukan dalam bentuk gas Hidrogen sianida (HCN), maupun dalam bentuk garamnya yakni potasium/kalium (KCN) atau sodium sianida / natrium (NaCN), bahan kimia ini struktur padat NaCN adalah terkait dengan yang natrium klorida. Anion dan kation masing-masing enam koordinat potasium sianida ( KCN ) mengadopsi struktur yang mirip. Setiap Na + membentuk pi – obligasi untuk dua kelompok CN- serta dua ” membungkuk ” Na — CN dan dua ” membungkuk ” Na — NC

Product Description

Bahan kimia Sianida (CN-) merupakan kelompok senyawa yang tersusun oleh atom karbon (C) dan nitrogen (N). Kelompok senyawa ini ditemukan dalam bentuk gas Hidrogen sianida (HCN), maupun dalam bentuk garamnya yakni potasium/kalium (KCN) atau sodium sianida / natrium (NaCN), bahan kimia ini struktur padat NaCN adalah terkait dengan yang natrium klorida. Anion dan kation masing-masing enam koordinat potasium sianida ( KCN ) mengadopsi struktur yang mirip. Setiap Na + membentuk pi – obligasi untuk dua kelompok CN- serta dua ” membungkuk ” Na — CN dan dua ” membungkuk ” Na — NC

Adalah senyawa kimia yang mengandung gugus siano C ≡ N dengan atom karbon terikat-tiga ke atom nitrogen. Pada anorganik, seperti natrium sianida dan kalium sianida, gugus CN ada sebagai ion poliatomik yang bermuatan negatif (CN−); senyawa ini, yang merupakan garam dari asam, adalah senyawa yang sangat beracun. Ion bersifat isoelektronik dengan karbon monoksida dan nitrogen molekuler. Organik umumnya disebut nitril; gugus CN terhubung melalui ikatan kovalen dengan gugus bermuatan karbon, seperti metil (-CH3) pada metil sianida (asetonitril). Karena tidak melepas ion, maka nitril umumnya lebih tidak beracun, atau seperti pada polimer tidak larut seperti serat akrilik, maka sama sekali tidak beracun kecuali jika dibakar.

Asam (HCN) adalah senyawa berbentuk cairan yang mudah menguap, biasa digunakan dalam pembuatan asetonitril yang kemudian digunakan untuk produksi serat akrilik, karet sintetis, dan plastik. juga digunakan dalam berbagai proses kimia, seperti fumigasi, pengerasan besi dan baja, elektroplating, dan pemurnian bijih pengolahan emas.

Karena garam ini berasal dari asam lemah, NaCN mudah beralih ke HCN oleh hidrolisis : lembab padat memancarkan sejumlah kecil hidrogen, yang berbau seperti almond pahit ( tidak semua orang dapat mencium baunya – kemampuan dari padanya adalah karena sifat genetik. Natrium CN bereaksi cepat dengan asam kuat untuk melepaskan hidrogen. Proses berbahaya ini merupakan risiko yang signifikan terkait dengan garam. Hal ini didetoksifikasi paling efisien dengan hidrogen peroksida ( H2O2 ) untuk menghasilkan natrium sianat ( NaOCN ) dan air.

Reviews

There are no reviews yet.

Be the first to review “Sianida”

Your email address will not be published. Required fields are marked *